Jangan remehkan jajanan yang satu ini. Odeng adalah jajanan khas Korea yang hanya dengan 2 kata kita bisa menelan liur karena ingin merasakannya. Odeng? Enak dan murah!.

Odeng adalah makanan yang paling sering kita temui di Korea Selatan. Di toko-toko makanan, supermaket, kedai pinggir jalan, restoran hingga hotel berbintang. Pada dasarnya odeng adalah ikan yang biasanya direbus dan cara memakannya dengan menggunakan kaldu kuah panas. Itu kenapa Odeng sangat cocok untuk dimakan pada saat musim dingin tiba karena bisa menghangatkan tubuh. Biasanya Odeng disajikan dengan menusuk ikan-ikan itu dalam sebuah tusuk sate. Selain menggunakan kaldu, Odeng juga bisa dimakan dengan saus, khususnya saus kedelai.

Jika Anda ke Korea, paling tidak kita akan menemui 3 jenis Odeng. Yang pertama adalah Odeng yang dimakan dengan menggunakan kaldu. Kaldunya berasal dari racikan lobak, daun bawang dicampur dengan kepiting dan rumput laut untuk menambah rasa. Di warung-warung tenda pinggir jalan, Anda bisa makan Odeng dengan kaldu sepuasnya. Biasanya ada yang makan Odeng tidak dengan kaldu namun dengan sus merah yang pedas. Jenis Odeng yang kedua adalah Odeng yang disajikan dengan saus mustard dan saus tomat. Jenis yang ketiga disebut dengan Odeng Tang atau Eomuk Guk. Disini, ikan disajikan dalam mangkuk kaldu dengan cabai dan bawang serta kedelai. Ya, warna dan sajian Odeng memang bervarisi tergantung dimana Anda membelinya. Setiap warung dan restoran di Korea Selatan mempunyai racikan sendiri untuk menambah rasa lezat pada Odeng. Ada yang menambah sayuran, paprika, daun wijen dan lain-lain.

Kota yang terkenal dengan Odeng yang lezat adalah Busan. Disinilah Odeng pertama kali dipopulerkan yakni selama pendudukan Jepang di Busan. Restoran di Busan yang menjual Odeng adalah Busan’s Renowned Hoe House. Di tempat ini Anda bisa mencicipi Odeng Tang yang sudah disajikan sejak tahun 1968. Kaldu Odeng dibuat dari 15 bahan yang berbeda sehingga memberikan rasa yang berbeda juga. Restoran ini tepatnya berda di Sujeong-dong, buka dari siang hingga malam dan tutup setiap hari Minggu pada minggu pertama dan ketiga. Restoran yang kedua adalah Miso Odeng yang juga terletak di Busan. Meskipun baru dibuka pada tahun 2007, restoran ini memiliki banyak pelanggan. Ada beberapa pilihan Odeng di restoran ini seperti Odeng Jamur dan Odeng Cumi-Cumi. Jika Anda ingin mendapatkan pilihan odeng yang berbeda, datanglah ke Restoran Home Sweet Home di Seoul. Disini Anda akan diberikan menu lebih dari selusin jenis Odeng.

Menariknya, Odeng ini terdiri dari ikan-ikan kecil yang jika dijual di pasaran tidak akan laku. Nah, dengan adanya Odeng, maka ikan-ikan kecil tersebut tidak dilemparkan lagi ke laut namun bisa berubah menjadi makanan yang punya nilai jual. Di jalanan kota Seoul saat malam, kita bisa melihat warung-warung Odeng ramai didatangi pembeli dari berbagai kalangan. Oya, penjual Odeng biasanya tidak mengijinkan pembelinya membuang tusuk Odeng. Tapi yang pasti, berapa jumlah Odeng yang Anda makan salah satunya terlihat dari jumlah tusuk Odeng yang sudah kosong. Satu tusuk Odeng biasanya berharga 500 Won. Murah meriah kan.

Selain Odeng, Anda juga harus merasakan makan khas Korea lainnya yakni Kimchi, Bibimbap dan Gimbap. Semua enak dan ramah dengan perut orang Indonesia. Wisata kuliner di Korea Selatan belum lengkap jika tidak diselingin dengan wisata belanja, Anda bisa memborong oleh-oleh untuk kerabat di I’Park Mall, Sinchon, atau Rodeo Street. Sedangkan penginapan di Seoul yang bisa Anda pilih adalah Vabien Suite2 Residence, Fraser Place Central Seoul Residence atau Ramada Hotel & Suites Seoul Namdaemun. Selamat mengisi perut dan tas belanjaan!

Komitmen kami untuk memberikan informasi, tips, dan panduan wisata untuk Anda sekalian. Namun demikian, pemeliharaan website ini tidaklah murah. Apabila Anda memesan hotel, silahkan klik link hotel yang ada di halaman ini untuk membantu kami terus dapat memberikan informasi serta panduan wisata yang lebih menarik lagi. Dan juga sarankan kami di twitter dan facebook.

Tags: , , , , , , , , , , , , , , ,